Perusahaan harus mematuhi aturan baru untuk terus menghadirkan Android ke negara tersebut


Menyukai Uni Eropa sebelumnya, India memutuskan bahwa praktik Google yang memaksa produsen untuk memaketkan sekumpulan aplikasi Google tertentu secara default adalah tindakan antipersaingan. Google harus membuat perubahan besar dalam cara mendistribusikan Android di India, sementara kita sudah mengetahuinya seperangkat aturan yang harus dipatuhi oleh perusahaan, kami masih belum tahu persis bagaimana sebenarnya rencana Google untuk mengimplementasikannya. Di situlah pembocor Google yang produktif, Kuba Wojciechowski masuk, memberi kita gambaran tentang betapa berbedanya ponsel Android yang akan segera terasa di India.

VIDEO ANDROIDPOLICE HARI INI

Menurut keterangan rahasia, Google tidak lagi mengharuskan produsen untuk memasukkan satu set aplikasi Google tertentu di perangkat mereka. Satu-satunya aplikasi yang diperlukan adalah Play Store, aman untuk komponen pra-instal penting lainnya seperti layanan Play, yang diperlukan untuk banyak API yang digunakan aplikasi lain, termasuk kemampuan mengirim notifikasi dan menggunakan data lokasi. Pabrikan masih dapat memilih untuk menambahkan lebih banyak aplikasi Google ke perangkat mereka, dan Google akan membayar hadiah kepada produsen yang memilih untuk melakukan pra-instal 11 aplikasi yang sama yang diperlukan secara internasional dan menambahkannya ke layar beranda.

Untuk memungkinkan aturan ini, Google memperkenalkan Perjanjian Distribusi Aplikasi Seluler (MADA) baru untuk India, yang disingkat IMADA. Pabrikan India bebas memilih di antara keduanya, meski ada peringatan. Hanya ketika mereka memilih perjanjian MADA internasional, mereka dapat menjual dan mendistribusikan ponsel identik dengan perangkat lunak identik di luar India. Aturan IMADA bergabung dengan rangkaian MADA regional yang berkembang, seperti EMADA untuk Wilayah Ekonomi Eropa atau TMADA untuk Turki. Ada juga versi khusus MADA untuk Rusia dan Belarusia.

IMADA juga menghilangkan persyaratan lain yang masih ada di MADA lainnya. Pabrikan tidak lagi harus menyertakan widget pencarian Google, folder Google dengan aplikasi Google, aplikasi Play Store, dan kumpulan aplikasi Google tertentu di baris bawah layar beranda. Jika pabrikan tetap memilih untuk menyertakan aplikasi penelusuran Google, layar harus muncul selama penyiapan yang memungkinkan pengguna untuk memilih sendiri mesin telusur pilihan mereka. Persyaratan ini juga ada di MADA versi Eropa.

Secara keseluruhan, ini akan memberi produsen lebih banyak kebebasan untuk memilih aplikasi mana yang akan memuat ponsel mereka terlebih dahulu, semua tanpa menghalangi pengguna untuk mendapatkan aplikasi Google pilihan mereka di tahap selanjutnya. Masih harus dilihat apakah pabrikan akan memanfaatkan ini. Hadiah yang ditawarkan Google mungkin akan menggoda banyak orang, dan karena IMADA mempersulit penjualan dan distribusi perangkat identik di belahan dunia lain, banyak produsen mungkin lebih memilih untuk tetap menggunakan MADA internasional yang memungkinkan mereka menjual produk mereka di berbagai negara. tanpa harus membuat rilis perangkat lunak yang berbeda.

By Tobi