Alat spreadsheet Google Sheets memiliki banyak pujian: Gratis, ramah untuk perangkat Android, dan mudah dibagikan untuk kerja kolaboratif. Pengguna baru mungkin bertanya-tanya seberapa miripnya dengan Excel – dan kabar baiknya adalah ada banyak kesamaan, termasuk beberapa trik teknis yang mungkin biasa Anda lakukan. Spreadsheet pada dasarnya adalah versi web Excel berbasis cloud yang lebih tangguh. Meskipun berbasis web, Anda ma

VIDEO ANDROIDPOLICE HARI INI

Itu membawa kita ke VLOOKUP, fungsi yang sangat umum di Excel yang digunakan untuk mengurai direktori data yang besar. VLOOKUP masih berfungsi di Spreadsheet, meskipun sedikit berbeda. Panduan kami akan memberi Anda dasar-dasar untuk menerapkan rumus pada apa yang sedang Anda kerjakan.


Apa itu VLOOKUP, dan mengapa Anda membutuhkannya?

VLOOKUP adalah fungsi pencarian yang berharga saat Anda menangani banyak data seperti direktori dan perlu menemukan set data tertentu dengan cepat atau mengaturnya dengan cara tertentu. Diagram Google sendiri di bawah ini menggunakan harga dan jumlah buah sebagai contoh, tetapi Anda dapat melihat bagaimana rumus tersebut dapat diterapkan ke semua jenis database yang rumit.

Itu termasuk direktori karyawan dengan nomor ID, gaji, dan informasi lainnya, atau database pelanggan dan siswa.

Intinya: Jika Lembar Anda diatur dalam baris, VLOOKUP bisa menjadi alat yang berharga, terutama jika mencapai ratusan atau ribuan entri.

Cara Menggunakan VLOOKUP di Google Sheets

VLOOKUP memungkinkan Anda membuat kotak pencarian kecil Anda sendiri yang dapat mengembalikan hasil yang disesuaikan dari kumpulan data besar. Dengan set data terbuka, pilih bagian atau halaman tempat Anda ingin kotak telusur ini diarahkan. Sekarang pilih sel tertentu di mana Anda ingin hasil pencarian muncul.

Memasukkan Fungsi VLOOKUP di Google Sheets.

Di kotak fungsi di atas, Anda ingin memasukkan fungsi lengkap. Di Spreadsheet, fungsi VLOOKUP didefinisikan seperti ini:

=VLOOKUP(kunci_pencarian, rentang, indeks, [is_sorted])

Menyalin dan menempelkan rumus itu langsung dari sini akan berfungsi, tetapi Anda masih perlu menyesuaikan bagian-bagian individual.

Memecah input VLOOKUP

Contoh buah VLOOKUP di Google Sheets.
Sumber: Google

Jika Anda sudah memiliki banyak pengalaman dengan VLOOKUP di Excel, mungkin hanya fungsi tersebut yang perlu Anda ketahui untuk mulai menggunakannya, karena setiap bagian akan familier. Namun jika Anda masih baru dalam rumus, mari kita pisahkan setiap bagian untuk menunjukkan dengan tepat data apa yang Anda minta untuk dikembalikan oleh Spreadsheet.

Search_key

Ini mewakili nilai yang akan dicari VLOOKUP di kolom pertama rentang dataset, mengidentifikasi apa semacam data akan dicari. Dalam contoh buah praktis, kita melihat bahwa kolom pertama adalah nama buah, sehingga sel pencarian, yang diidentifikasi di sini sebagai sel G3digunakan untuk mencari Oranye. Juga, perhatikan bahwa sel diberi label Buah – penting untuk memberi label pada Anda search_key data, jadi jelas bagaimana itu dimaksudkan untuk dicari. Anda juga dapat men-tweak search_key untuk mencari string karakter tertentu, dll., untuk pencarian cepat nama atau kode tertentu.

Jangkauan

Bagian ini untuk nilai atas dan bawah dalam pencarian, dipisahkan oleh titik dua, dalam hal ini $B$4:$D$8, dari salah satu sudut kumpulan data ke sudut yang berlawanan. Anda mungkin ingin rentang mencakup seluruh database Anda di Spreadsheet, selain dari header Anda. Atau dalam beberapa kasus, Anda dapat menghilangkan informasi yang asing atau membingungkan dengan mempersingkatnya menjadi bagian tertentu dari rentang tersebut.

Indeks ditampilkan di VLOOKUP di Google Sheets.
Sumber: Google

Indeks

Spreadsheet sekarang tahu di mana harus mencari nilai pencarian, dan rentang apa yang harus dicari – tetapi informasi spesifik apa yang ingin Anda bawa kembali? Indeks adalah kolom nilai pengembalian. Tetapkan sebagai bilangan bulat positif untuk nomor kolom yang ingin Anda kembalikan ke Spreadsheet. Ini dia Harga kolom. Dalam aplikasi lain, itu mungkin nomor ID karyawan, nilai siswa, harga saham saat ini – Anda mendapatkan idenya. Ini saat yang tepat untuk melabeli pencarian VLOOKUP Anda dengan definisi sehingga pengguna memahami nilai apa yang dikembalikan.

Is_sorted

Kolom ini opsional, tetapi untuk sebagian besar kumpulan data, sebaiknya sertakan sebagai PALSU. Ini akan memastikan bahwa VLOOKUP mengembalikan pencocokan persis, dan menghasilkan pesan kesalahan jika tidak dapat menemukan informasi yang Anda cari. Jika Anda membiarkannya tidak ditentukan atau memasukkannya sebagai BENAR, maka Spreadsheet akan memungkinkan perkiraan kecocokan, mengambil nilai terdekat untuk ditampilkan. Ini hanya berguna untuk nilai yang diatur dalam urutan menaik, dan untuk kasus penggunaan tertentu di mana penting untuk menemukan harga tertinggi berikutnya, nomor ID terdekat, dll. Itu jauh lebih jarang, itulah sebabnya termasuk PALSU adalah pilihan yang sering.

Sekarang Anda dapat menyalin fungsi VLOOKUP dan menggunakannya di lokasi yang berbeda atau men-tweaknya sedikit untuk mengembalikan hasil yang berbeda berdasarkan kebutuhan pencarian yang berbeda.

Beberapa tips terakhir untuk VLOOKUP di Google Sheets

Menggunakan pencarian asterisk di VLOOKUP di Spreadsheet.
Sumber: Google

Bergantung pada seberapa sering Anda menggunakan VLOOKUP atau peran apa yang dimainkannya, Anda mungkin ingin membuat beberapa tambahan untuk kejelasan yang lebih baik. Itu termasuk opsi seperti:

  • Pencarian harus tepat. Pastikan pengguna memahami bahwa setiap karakter yang mereka ketik harus akurat agar VLOOKUP berfungsi.
  • Ganti nilai kesalahan. VLOOKUP akan kembali #T/A jika tidak dapat menemukan hasil apapun dari pencarian. Itu bagus untuk penggunaan internal, tetapi mungkin membingungkan beberapa pengguna biasa. Anda dapat menggunakan IFNA() fungsi untuk mengganti pengembalian itu dengan teks tertentu, biasanya sesuatu yang singkat seperti, “Tidak Ditemukan”.
  • Gunakan tanda tanya, alias karakter wildcard, di search_key untuk mencari karakter tertentu, seperti “T?” untuk mengembalikan entri yang dimulai dengan huruf kapital T. Tanda bintang akan melakukan hal yang sama tetapi untuk beberapa huruf. Ini mungkin menghemat waktu.

Amankan pekerjaan VLOOKUP Anda

Sekarang setelah Anda membuat solusi VLOOKUP, itu juga a ide bagus untuk membekukan sel Anda, sehingga pekerjaan Anda tetap dapat digunakan. Dengan cara ini, siapa pun di organisasi Anda dapat menggunakan alat pencarian yang Anda buat ini, dan Anda tidak perlu khawatir tentang orang yang secara tidak sengaja mengacaukan rumus atau menghapusnya. Sekarang Anda dapat menerapkan pengetahuan VLOOKUP Anda ke Google Spreadsheet kapan pun Anda membutuhkannya! Tetapi jika Anda ingin memaksimalkan pengalaman Anda, Anda mungkin ingin mempertimbangkan untuk meningkatkan ke Chromebook terbaik dengan banyak Ram, jika Anda berencana untuk bekerja dengan kumpulan data besar.

By Tobi