Perusahaan memperluas program anti-misinformasi di Eropa


Sebagai mesin pencari terbesar di dunia sejauh ini, Google memiliki banyak kekuatan di mana informasi dapat diakses oleh mayoritas penduduk. Perusahaan sudah memiliki banyak tindakan untuk mencegah informasi yang salah dan untuk menawarkan hasil pencarian dan liputan yang seimbang, tetapi akan selalu ada beberapa yang lolos, dan ada banyak platform dan dinamika sosial lain di luar sana yang juga bisa menjadi biang keladinya. Di situlah kampanye ‘prebunking’ Google masuk baru saja berkembang di Eropa setelah menemukan sukses di Polandia, Slovakia, dan Republik Ceko.

VIDEO ANDROIDPOLICE HARI INI

Google menggambarkan prebunking sebagai teknik yang tidak hanya melawan bagian tertentu dari berita palsu tetapi juga memberikan alat publik untuk membantu mereka mengidentifikasi informasi yang salah dan menjadi lebih tahan terhadap manipulasi. Di negara-negara Eropa Timur yang disebutkan di atas, perusahaan menjalankan kampanye video di YouTube, Facebook, Twitter, dan TikTok, menangani masalah seperti misinformasi yang mengklaim krisis perumahan Polandia terjadi karena pengungsi Ukraina, yang menjadikan aktor yang tidak disebutkan namanya sebagai kambing hitam untuk menutupi masalah lain di masyarakat. . Singkatnya, video seharusnya memperjelas bahwa jarang ada solusi yang jelas untuk masalah dan biasanya tidak mungkin menyalahkan apa pun pada satu faktor atau sekelompok orang.

Anak perusahaan Google, Jigsaw, mendasarkan kampanyenya yang pertama kali dimulai pada tahun 2022 berdasarkan temuan yang dicapai bekerja sama dengan universitas Cambridge dan Bristol. Setelah kampanye, survei menemukan bahwa mereka yang menonton video tersebut hingga delapan persen lebih mungkin mengidentifikasi dengan benar upaya informasi yang salah dan berita palsu.

Mengenai rencana perluasan, Jigsaw Google ingin membawa kampanye lokal yang serupa ke Jerman, di mana ia akan menggunakan media sosial dan strategi iklan pre-roll YouTube yang sama. Ini akan terjadi “dalam beberapa bulan mendatang”. Kemungkinan jika terbukti sesukses kampanye yang berharga, kita akan melihat kampanye semacam ini di lebih banyak pasar di masa mendatang.

Perjuangan melawan informasi yang salah mungkin hanya akan menjadi lebih sulit di masa depan. Dengan Google dan Microsoft berinvestasi besar-besaran dalam pencarian berbasis obrolan dan pengumpulan pengetahuan, informasi yang salah mungkin secara tidak sengaja disajikan dengan cara yang lebih otoritatif, dengan chatbot seperti Google Bard muncul untuk berbagi fakta daripada mereproduksi informasi palsu atau kesalahan informasi yang disengaja.

By Tobi