Itu Google Piksel 7 Pro dan saudara kandungnya yang lebih kecil adalah salah satu ponsel terbaik yang bisa Anda dapatkan tahun ini. Ada banyak alasan mengapa ponsel ini luar biasa, dan salah satunya adalah alasannya fitur perangkat lunak eksklusif yang ditambahkan perusahaan ke ponsel andalannya. Ini, sebagian, diaktifkan oleh silikon khusus di dalam seri Pixel 7 — chip Google Tensor G2. Tapi apa yang membuat chipset generasi kedua Google begitu istimewa? Baca terus untuk mencari tahu.

VIDEO ANDROIDPOLICE HARI INI

Spesifikasi Google Tensor G2

Bagi yang mau meja, ini dia:

Nama kode papan dev

Cloudripper

Nomor model

GS201, Tensor G2

Inti

2x ARM Cortex-X1 super besar, 2x A78 besar, 4x Cortex-A55 kecil

GPU

Mali-G710 MP7

Simpul manufaktur

PLP Samsung 4nm

Modem

Samsung Exynos 5300 5G

RAM

LPDDR5

Cache

4MB CPU L3, tingkat sistem 8MP

Tensor G2 dibuat oleh Samsung pada node 4nm menggunakan kemasan tingkat panel. Ini adalah cara yang rumit untuk mengatakan bahwa keripik diukir dari wafer persegi daripada yang bulat, sehingga mengurangi limbah. Ini kemungkinan tidak banyak memengaruhi kinerja chip di perangkat sebenarnya, tetapi ini bagus dan dapat mengurangi biaya. Plus, ini berguna pada saat industri diganggu oleh kekurangan chip yang diikuti oleh resesi yang membayangi.

Tensor G2 mempertahankan konfigurasi klaster inti 2+2+4 yang digunakan Tensor GS101 asli, dengan dua inti “super-besar”, dua inti besar lainnya, dan empat inti kecil. Satu hal yang berubah dari generasi ke generasi adalah frekuensi dan satu perubahan kecil pada cluster besar. Klaster A76 digantikan oleh klaster A78 yang lebih cepat 100MHz pada 2,35GHz. Komponen lainnya tetap sama. Kluster X1 telah ditingkatkan hingga 50MHz, yang memberikannya frekuensi 2,85GHz. Ini berarti hasil 10% hingga 15% lebih baik di Geekbench, meskipun Anda akan kesulitan untuk melihat banyak perbedaan ini dalam kehidupan nyata.

Google telah meningkatkan GPU secara signifikan. Pixel 7 dan 7 Pro beralih ke GPU Mali-G710 daripada G78. Itu memberikan kinerja dan efisiensi sekitar 20% lebih baik. GPU baru ini juga membantu Unit Pemrosesan Tensor (TPU) yang berfokus pada pembelajaran mesin, memberikan peningkatan hingga 35% dalam proses yang berlaku. TPU juga ditingkatkan, dengan Google mengatakan bahwa itu hingga 60% lebih cepat dari pendahulunya dalam hal fotografi dan beban kerja terkait ucapan.

G2 kembali dipasangkan dengan modem buatan Samsung, kali ini Exynos S5300 5G. Konektivitas seluler buruk pada seri Pixel 6 dan salah satu keluhan terbesar yang dimiliki banyak pemilik. Berdasarkan ulasan dan laporan kami dari pengguna Pixel 7, situasinya jauh lebih baik dengan modem baru. Masih ada beberapa laporan dari orang-orang yang mengatakan mereka memiliki konektivitas yang buruk dibandingkan dengan perangkat lain. Namun, ini tampaknya sedikit dan jarang, yang dapat menunjukkan perangkat yang rusak atau area dengan konektivitas yang buruk.

Dibandingkan dengan Tensor generasi pertama, peningkatan kecil ini mungkin mengecewakan di atas kertas, tetapi bisa sangat masuk akal dalam rasio penggunaan kinerja terhadap daya. Prosesor yang lebih baru ditemukan untuk meningkatkan kinerja dengan mengorbankan konsumsi energi, sehingga tetap menggunakan inti generasi yang lebih tua dapat memberikan lebih banyak ruang untuk efisiensi yang lebih baik. Ini juga membantu Google memiliki pengalaman dengan penyiapan ini untuk seluruh generasi, membuatnya lebih mudah untuk mengoptimalkan sistem lebih lanjut. Ini agak mengingatkan pada perusahaan yang tetap menggunakan kamera yang sama untuk beberapa generasi ponsel Pixel, meningkatkan cara perangkat lunak berinteraksi dengan perangkat keras dengan setiap iterasi.

Menurut sebuah laporan, manufaktur massal untuk chipset tersebut diperkirakan telah dimulai pada awal Juni 2022. Ini masuk akal, karena Google harus menyiapkan unit Tensor G2 yang cukup untuk peluncuran Pixel 7 dan 7 Pro pada 6 Oktober 2022.

Fitur khusus Google Tensor G2

Chipset smartphone bukan hanya daftar core. Detail lain di dalamnya dapat memengaruhi kinerja. Salah satu alasan terbesar mengapa Google memilih untuk membuat chipsetnya sendiri dengan Tensor asli adalah untuk aplikasi pembelajaran mesin yang disempurnakan. Dengan munculnya komputasi ambien, apa yang disebut komputasi heterogen (yang berarti mendorong beban kerja khusus ke bagian perangkat keras yang berbeda atau disesuaikan daripada hanya CPU tujuan umum) memiliki dampak yang lebih besar pada kinerja perangkat yang dirasakan daripada keuntungan single-threaded yang besar.

Ini bukan hanya tentang satu atau dua tolok ukur besar tetapi bagaimana kita menggunakan ponsel kita. Semakin banyak, itu untuk pengenalan ucapan, terjemahan, fitur kamera mewah, AR/VR, dan alur kerja yang sangat terspesialisasi lainnya. Dan untuk itu, Anda memerlukan lebih dari segelintir inti ARM dan GPU terbaru.

Tensor asli menyertakan bagian pipa pemrosesan gambar HDRNet Google dalam perangkat keras, memberikan lebih banyak spesialisasi dan kinerja langsung untuk beban kerja Google daripada yang dapat dilakukan oleh ISP tujuan umum. Google juga memberinya inti keamanan khusus (dipasangkan dengan chip Titan M2 terpisah yang menjalankan “OS Terpercaya”).

Tensor G2 memungkinkan kemampuan baru seperti itu sekali lagi. Pada Google I/O 2022, Google berbicara tentang Tensor G2 dan mengatakan itu akan membawa “lebih banyak lagi terobosan AI-berat dan membantu, pengalaman yang dipersonalisasi di seluruh ucapan, fotografi, video, dan keamanan.” Dan benar saja, perusahaan mengirimkannya. Pixel 7 dapat mengambil dan memproses gambar pemandangan malam hingga dua kali lebih cepat daripada Pixel 6. Ada juga fitur Unblur baru yang memperbaiki gambar buram. Selanjutnya, pengenalan ucapan telah ditingkatkan, dengan Pixel 7 memproses teks yang didiktekan lebih cepat daripada Pixel 6, semuanya tanpa mengirimkan cuplikan audio Anda ke server.

Fitur seperti inilah yang membuat perusahaan memilih untuk membuat chipset smartphone kustom. Kalau tidak, Google bisa saja menggunakan sesuatu dari Qualcomm, seperti yang terjadi di masa lalu.

Chipset Tensor G2

Meskipun Tensor GS101 asli dan Tensor G2 sebagian besar didasarkan pada desain Exynos Samsung, kita mungkin melihat model masa depan, seperti Tensor G3 (jika disebut demikian), menyimpang dari basis ini seiring waktu dan karena persyaratan Google berubah.

Penting juga untuk menunjukkan bahwa konfigurasi inti Google 2+2+4 adalah unik. Sejauh ini, pabrikan chipset lain belum mengikuti jejak Google dengan memasukkan lebih dari satu inti “super-besar”. Di dalam wawancara dengan Ron Amadeo dari Ars TechnicaPhil Carmack dari Google (VP dan GM Google Silicon) mengatakan bahwa konfigurasi khusus ini dipilih untuk meningkatkan efisiensi pada beban kerja “sedang” dengan dapat membuang lebih banyak sumber daya pada suatu tugas untuk melakukannya dengan cepat, kembali ke keadaan daya rendah lebih cepat .

“Ketika itu adalah masalah kondisi mapan di mana, katakanlah, CPU memiliki beban yang lebih ringan, tetapi masih cukup signifikan, Anda akan menjalankan X1 ganda, dan pada tingkat kinerja itu, itu akan menjadi yang paling efisien … Anda mungkin menggunakan dua X1 yang dialihkan dalam frekuensi sehingga sangat efisien, tetapi masih pada beban kerja yang cukup berat.Beban kerja yang biasanya Anda lakukan dengan A76 ganda, sudah maksimal, sekarang hampir tidak menekan gas dengan dual X1.”

Perangkat yang didukung Google Tensor G2

Tensor G2 memulai debutnya dengan seri ponsel Pixel 7, yang mencakup Google Piksel 7 dan Pixel 7 Pro. Jika riwayat adalah salah satu indikatornya, kami mungkin melihatnya datang ke seri-a Pixel masa depan (kemungkinan besar Pixel 7a). Perusahaan juga telah mengkonfirmasi bahwa Tablet Google Piksel akan menggunakan chipset Tensor.

Pixel 7 dan Pixel 7 Pro 2

Sumber: Google

Nama kode perangkat keras lain telah dikaitkan dengan G2. Namun, berdasarkan namanya — Ravenclaw, gabungan dari “Raven” (Pixel 6) dan “claw” untuk nama kucing besar dari seri Pixel 7 (Cheeta dan Panther) — itu mungkin merupakan perangkat uji yang dimaksudkan untuk sertakan perangkat keras Pixel 7 di dalam bodi Pixel 6. Google menggunakan skema penamaan yang serupa untuk Pixel 5 yang memiliki internal Pixel 6.

Tensor G2 juga bisa menggerakkan yang sulit dipahami Google Pixel Lipat, yang telah dikabarkan selama lebih dari setahun, tanpa konfirmasi dari Google. Desas-desus terbaru mengembalikan Pixel yang dapat dilipat ke jalurnya untuk tahun 2023, tetapi kami pikir itu akan menjadi kenyataan tahun ini. Ponsel lipat Google mungkin lebih jauh dari itu, tetapi jika diluncurkan tahun depan, masuk akal untuk hadir dengan Tensor G2.

Lihat seri Google Pixel 7 dengan Tensor G2 terpasang

Google Pixel 7 dan 7 Pro adalah satu-satunya perangkat yang menjalankan Tensor G2 saat ini. Sementara Google mengungkapkan bahwa Tablet Pixel akan berjalan pada silikon khusus ini, ponsel Pixel 7 adalah produk yang harus Anda dapatkan jika Anda ingin merasakan Tensor G2 dalam aktivitas sehari-hari saat ini.

Google Pixel 7 di Serai

Sumber: Google

Google Piksel 7

Google tidak menemukan kembali roda dengan Pixel 7, tetapi tidak perlu. Dengan kamera yang ditingkatkan, chipset Tensor G2 generasi berikutnya, dan perangkat lunak penuh fitur Google yang luar biasa, Pixel 7 mendapatkan label harganya dengan mudah lagi tahun ini.

Pixel 7 Pro di Hazel

Sumber: Google

Google Piksel 7 Pro

Google Pixel 7 Pro menyempurnakan pengalaman Pixel setelah kesalahan awal 6 Pro tahun lalu, meningkatkan stabilitas dan meningkatkan kecakapan kamera ke level baru dengan peleburan gambar dan video 4K60fps di semua kamera. Pengisian cepat 30W dan fitur adiktif Pixel seperti penyaringan Panggilan otomatis dan perekam Pixel membantu menjadikan Pixel 7 Pro ponsel yang memikat bahkan sebagai pembaruan berulang.

By Tobi