Dalam beberapa bulan terakhir, WhatsApp telah meluncurkan beberapa fitur untuk membuat komunikasi grup lebih mudah dan lebih mudah diakses. Ini termasuk Komunitas, yang memungkinkan Anda menyatukan beberapa grup di bawah satu payung untuk pengelolaan yang lebih mudah. Anda bahkan dapat mengirimkan pengumuman dan pembaruan ke semua grup di dalam komunitas sekaligus. Sekarang, WhatsApp dilaporkan sedang mengerjakan “alat satu-ke-banyak” baru lainnya untuk menyiarkan informasi, yang secara tentatif disebut Newsletter.

VIDEO ANDROIDPOLICE HARI INI

WABetaInfo melaporkan bahwa “Newsletter” adalah nama kode untuk alat WhatsApp yang akan datang untuk menyiarkan informasi ke sejumlah besar orang yang “tidak ditentukan dan”. Tampaknya, fitur tersebut memungkinkan Anda menerima pembaruan dari pejabat lokal, tim olahraga favorit Anda, merek, dan lainnya, meskipun tidak ada di buku telepon Anda.

Tidak seperti obrolan biasa, Anda tidak dapat membalas pesan yang disiarkan melalui alat yang akan datang ini di WhatsApp. Selanjutnya, buletin yang dibagikan melalui platform tidak akan memiliki enkripsi end-to-end (E2EE). Karena ini akan menjadi komunikasi satu arah, ketiadaan E2EE seharusnya tidak menimbulkan risiko keamanan apa pun.

WhatsApp sedang membangun fitur buletin dengan mempertimbangkan privasi. Jadi, nomor Anda akan tetap tersembunyi dan disamarkan saat Anda membuat atau berlangganan buletin untuk mencegah identitas Anda terungkap. Orang lain juga tidak dapat melihat buletin apa yang Anda ikuti, dan sebaliknya.

Kabarnya, bagian Newsletter opsional akan muncul di dalam tab Status WhatsApp. Ini akan menjadi ruang pribadi, sehingga Anda dapat mengontrol buletin apa yang Anda lihat di sini. Kode tersembunyi di WhatsApp menunjukkan buletin tidak akan menggunakan rekomendasi atau iklan algoritmik, dengan konten ditampilkan secara kronologis. Fitur ini juga akan mendukung pegangan agar buletin mudah ditemukan.

Dengan obrolan grup WhatsApp, Anda dapat menjangkau hingga 1.024 orang secara bersamaan, sementara Komunitas meningkatkan jumlahnya menjadi 5.000. Ini cukup untuk penggunaan individu, tetapi merek dan pembuat konten perlu menjangkau audiens yang lebih luas. Masalah lainnya adalah nomor Anda terlihat di obrolan grup dan komunitas, yang merupakan risiko privasi. Sepertinya WhatsApp sedang mengembangkan Newsletter untuk melewati batasan ini.

Untuk saat ini, Newsletter masih dalam tahap pengembangan awal, dan mungkin perlu beberapa saat sebelum fitur tersebut diluncurkan ke publik.

By Tobi